GURU KB/TK BM 400 IDENTIFIKASI PERKEMBANGAN ANAK

IDENTIFIKASI PERKEMBANGAN ANAK

Perkembangan anak merupakan tema sentral dalam pendidikan usia dini. Dengan menyadari hal demikian FKOM KB/TK Bakti Mulya 400 menyelenggarakan webinar parenting Sabtu, 6 Maret 2021 dengan narasumber dr. Rima Natasha Hartanto, SpKFR. Tema yang dibicarakan sangat penting yaitu tahap perkembangan anak usia dini pra sekolah, membedakan perkembangan anak dengan kesulitan belajar.

Dalam sambutan pengantarnya, Kepala KB/TK Bakti Mulya 400, Neneng Huliyah, S.Pd. menyampaikan bahwa tahap perkembangan pada tahun awal kehidupan adalah investasi kehidupan untuk masa selanjutnya. Karena itu masa ini sering disebut golden age, masa emas atau masa pertumbuhan yang sangat berharga. Dengan webinar ini diharapkan guru dan orang tua memiliki pemahaan agar dapat digunakan untuk membimbing anak-anak dengan benar.

Sementara itu Ketua FKOM KB/TK Bakti Mulya 400, Deayu Anugraha berharap dari webinar ini mendapatkan sejumlah indicator atau ciri perkembangan anak pada setiap tahapannya. Dengan demikian kita bisa membimbing arah perkembangan anak-anak kita sesuai tahapnnya tersebut tanpa terlewatkan sehungga tumbuh kembang optimal.

Mengawali uraiannya dr. Rima Natasha Hartanto, SpKFR. memberikan batasan tentang perkembangan anak secara tipikal dan kesulitan belajar spesifik (KBS).

Perkembangan tipikal merupakan pencapaian keterampilan diperoleh anak secara teratur sesuai kelompok usia tertentu. Sedangkan kesulitan belajar spesifik diidentifikasi tiga jenis yaitu diskalkulita (kesulitan berhitung), disleksia (kesulitan membaca) dan disgrafia (kesulitan membuat tulisan tangan, mengeja, dan mengorganisasikan pikiran).

Baca Juga : SD BM 400 VIRTUAL TOUR MANASIK HAJI

Selanjutnya dr. Rima menguraikan milestone tipikal dibandingkan dengan kesulitan belajar spesifik yang terjadi pada usia 3-4 tahun dan  5-6 tahun masing-masing pada aspek foundation learning, bahasa, koordinasi mata dan tangan, personal sosial-emosional serta motorik kasar. Pada akhir sesi dr Rima memberikan tips kepada para guru untuk mengidentifikasi kesulitan belajar pada tahap awal perkembangan.

Caranya: pertama, temukan anak yang secara kognitif baik namun kesulitan dalam mengikuti proses belajar dan literasi. Kedua, berikan feedback kepada orang tua. Ketiga, mentoring dan observasi kepada anak yang terlihat tertinggal dibandingkan dengan teman sebaya. Keempat, segera lakukan intervensi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *